Maharaja Alexander III

Jika anda suka fakta sejarah pada umumnya, dan sejarah Rusia khususnya, maka jawatan ini hanya semestinya dibaca.

Maharaja Alexander III

Di sini anda dapat melihat memoir Sergei Yulievich Witte - salah satu tokoh negara dan diplomatik Rusia yang paling menonjol pada abad ke-19, tentang Maharaja Alexander III.

Alexander 3 turun dalam sejarah dengan nama samaran rasmi Tsar the Peacemaker, seperti dalam pemerintahannya Rusia tidak memimpin satu perang.

Walau bagaimanapun, walaupun terdapat banyak transformasi yang berguna untuk negara, yang dikemukakan oleh Alexander 3, lidah jahat telah meletakkan banyak legenda palsu tentang dirinya: seolah-olah dia tidak berpura-pura, terdedah kepada alkoholisme, sepenuhnya tidak berpendidikan dan, akibatnya, tidak berguna, jika tidak berbahaya Empayar Rusia, raja.

Jadi Sergei Witte, yang sering disebut sebagai contoh anti-monarki oleh pseudoliberal moden, berkata yang berikut mengenai Alexander III Alexandrovich.

Berikut adalah petikan literal dari artikel 1911 beliau.

Memoir Witte mengenai Alexander III

"Saya sudah sempat bercakap tentang keperibadian Maharaja Alexander III yang luar biasa dan mulia, ia adalah satu kemalangan besar yang dia memerintah begitu sedikit: hanya 13 tahun tetapi dalam 13 tahun, angkanya sebagai seorang maharaja sepenuhnya muncul dan berkembang. semua di luar negeri pada hari kematiannya.

Alexander III adalah seorang maharaja yang hebat ... Yang sezamannya dan generasi akan datang jauh dari harga yang dihargai, dan majoritinya ragu-ragu tentang pemerintahannya.

Ini sangat tidak adil.

Dia memiliki yang paling mulia - untuk mengatakan sedikit yang paling mulia - dia memiliki tepat hati kerajaan. Kebangkitan semacam itu, seperti Alexander III, hanya boleh menjadi kongenital di satu pihak, dan tidak dimanjakan oleh kehidupan di sisi lain.

Maharaja mempunyai bangsawan dan kemurnian hati, kemurnian moral dan pemikiran yang sangat baik. Sebagai seorang keluarga, ia adalah seorang lelaki keluarga yang teladan; sebagai ketua dan tuan - ia adalah ketua teladan, seorang tuan yang teladan.

Dia tidak pernah bersetuju dengan kes itu. Dia boleh, mengenai apa yang dia tidak pasti, tidak menyatakan, berdiam diri, mengharapkan; tetapi jika dia berkata apa-apa, maka perkataannya boleh dihitung, seperti di atas gunung batu.

Akibatnya, Alexander III menikmati, dalam satu tangan, kepercayaan umum dan rasa hormat terhadap semua rombongannya, dan sebaliknya, yang lebih penting, menghormati dan mempercayai seluruh dunia.

... Dia seorang pemilik yang baik: Kaisar Alexander III adalah seorang pemilik yang baik bukan kerana rasa minat diri, tetapi kerana rasa tanggungjawab. Saya bukan sahaja di dalam keluarga diraja, tetapi juga di kalangan para penghormatan, tidak pernah bertemu rasa rasa hormat terhadap ruble negara, untuk wang negara yang dimiliki Alexander III.

Dia setiap sen dari orang Rusia, negara Rusia di pantai, sebagai pemilik terbaik tidak dapat menjaga dia.

Terima kasih kepada Maharaja Alexander III ... Saya berjaya meletakkan kewangan dengan teratur (Witte adalah Menteri Kewangan - Ed.).

Dalam erti bendahari negeri, kita boleh mengatakan bahawa Maharaja Alexander III adalah bendahari negara yang ideal ...

Dia tidak boleh bertolak ansur dengan kemewahan yang berlebihan, tidak boleh bertolak ansur dengan penggulingan wang - dia hidup dengan kesopanan yang luar biasa.

Alexander III menyukai makanan yang sangat mudah, dan ketika dia bosan dengan meja, dia, sudah menjadi miskin, sakit, dalam enam bulan terakhir hidupnya, atau kadang-kadang lebih sering meminta barang, dibawa makan malam oleh tentara biasa atau pemburu dari barak atau memburu terdekat pasukan.

Kelebihan utama Kaisar Alexander III adalah bahawa dia memerintah selama 13 tahun dengan aman, tidak memiliki satu perang tetapi ekspedisi yang paling tidak penting untuk Akhaltek, tetapi ia memberi Rusia 13 tahun perdamaian dan kedamaian bukan oleh konsesi, tetapi oleh keteguhan yang adil dan tak tergoyahkan.

Beliau tahu bagaimana untuk memupuk keyakinan di luar negeri, di satu pihak, bahawa dia tidak akan bertindak dengan tidak adil kepada sesiapa sahaja, tidak mahu sebarang kejang; semua telah meninggal dunia bahawa dia tidak akan meneruskan sebarang pengembaraan. Pemerintahannya tidak memerlukan kejayaan; dia tidak berbangga dengan pemerintah, yang ingin menang melalui kesedihan para subjeknya, untuk menghiasi halaman pemerintahannya.

Tetapi semua orang tahu tentang Alexander III bahawa, tidak mahu apa-apa penaklukan, pengambilalihan, tiada kejayaan tentera, maharaja tidak akan, dalam apa jua keadaan, melepaskan kehormatan dan martabat Rusia yang dipercayakan kepadanya oleh Tuhan.

Alexander III, seperti yang saya katakan, tidak suka bercakap banyak, terutama tidak suka mengatakan frasa; ini sifatnya; dan gergasinya, yang mewakili sejenis gergasi janggal, dengan fisiognomi yang sangat baik dan mata yang sangat baik, diilhamkan di Eropah, di satu pihak, seolah-olah ketakutan, dan yang lain - kebingungan: apa itu?

Semua orang takut bahawa jika tiba-tiba raksasa da raksasa ini.

Kita semua ingat masa ketika Kaisar Alexander III meninggal dunia di Yalta, dan beberapa bulan akan datang selepas itu, apabila seluruh Eropah tiba-tiba merasakan bahawa pasukan itu meninggalkan, yang menjadikan Eropah sebagai tokoh moral dalam kedudukan yang damai dan damai; Hanya selepas itu semua orang menyedari peranan yang sangat besar yang dimainkan oleh maharaja ini dalam istilah antarabangsa.

Alexander III setiap perkataan bukan suara kosong, seperti yang sering kita lihat raja: sering sekali para penguasa mengatakan pada peristiwa ini atau itu suatu siri frasa yang indah yang kemudian dilupakan dalam setengah jam. Alexander III tidak pernah faham perkataan itu. Apa yang dia katakan dirasakan olehnya, dan dia tidak pernah lagi meninggalkan apa yang dikatakannya.

Oleh itu, pada umumnya, Alexander III, setelah memperoleh Rusia pada pertemuan konjungture politik yang paling tidak menguntungkan, mengukuhkan prestij internasional Rusia tanpa menumpahkan darah Rusia.

Boleh dikatakan bahawa pada penghujung pemerintahannya, Kaisar Alexander III merupakan faktor utama dalam dunia politik antarabangsa.

Maharaja Alexander III sebahagian besarnya memulihkan tentera kita selepas keadaan tidak teratur yang berlaku akibat perang Turki pada akhir tahun 70-an.

Dia sangat mesra dengan semua keperluan petani Rusia khususnya, dan orang-orang lemah Rusia pada umumnya. Ia adalah jenis raja yang benar-benar autokratik, tsar Rusia autokratik ...

Saya yakin bahawa jika Maharaja Alexander III ditakdirkan untuk terus memerintah selama bertahun-tahun ketika dia memerintah, pemerintahannya akan menjadi salah satu pemerintahan paling besar dari Empayar Rusia.

Maharaja Alexander III memang ketua keluarga diraja; dia memegang semua putera besar dan duchess besar dalam kedudukan yang sesuai; semua orang tidak hanya dihormati dan dihormati, tetapi juga sangat takut.

Alexander III adalah patriark sejati, ketua keluarga imperialis; di bawahnya, pelbagai episod yang berlaku selepas kematiannya tidak dapat difikirkan dalam keluarga imperialis.

Berdaulat dengan fikirannya menyedari bahawa keluarga imperialis yang besar, yang terdiri daripada berpuluh-puluh orang dari watak yang berlainan dan akhlak yang berlainan, harus menjadi contoh untuk kehidupan pribadinya, orang awam dan negara untuk subjek ...

Semua anak-anak Kaisar Alexander III, saya tidak akan mengatakan bahawa mereka takut kepada ayah mereka - tidak, tetapi mereka malu di hadapannya, merasakan kewibawaannya ...

Minggu-minggu terakhir sebelum kematiannya, yang diikuti pada 20 Oktober 1894, perhatian seluruh Eropah telah terpesona pada Yalta, dan pada minggu-minggu terakhir ini telah jelas dengan jelasnya betapa besarnya prestise dan apa arti yang sangat besar Kaisar Alexander III dalam semua politik dunia.

Tanpa pengecualian, surat khabar semua arah dan semua negara menulis pujian kepada maharaja, mengiktiraf kepentingannya yang luar biasa dalam kehidupan antarabangsa seluruh dunia, dan juga memberikan keadilan kepada wataknya yang jujur, mulia, jujur ​​dan langsung.

Seluruh dunia menyedari bahawa jika 13 tahun terakhir semasa pemerintahan Maharaja Alexander III Rusia tinggal sendirian dan semua Eropah hidup aman, itu hanya kerana sifat yang sangat damai Maharaja Alexander III, yang tidak aman dalam kata-kata - dia tidak mengemukakan inisiatif untuk pelbagai damai persidangan, protrusion damai dan gegaran yang aman, dan pada hakikatnya sifatnya yang tinggi adalah tegas, tetapi sangat damai.

Pada 19 Oktober, di bawah gambaran maklumat mengganggu yang datang dari Yalta, terdapat doa rasmi di Katedral Kazan, yang dihadiri bukan sahaja oleh semua eksekutif kanan kota St. Petersburg, tetapi juga rakyat biasa, termasuk pelajar.

Foto keluarga terakhir, Livadia (Mei 1893)

Petersburg berdoa untuk hadiah kehidupan kepada kaisar Alexander III, dan berita yang mengerikan tentang kematiannya datang pada 20 Oktober ...

Maharaja Alexander III mati seperti dia hidup - sebagai seorang Kristian sejati, sebagai anak yang setia Gereja Ortodoks, dan sebagai orang yang mudah, tegas dan jujur.

Dia mati dengan tenang, dan, sekalipun, dia lebih prihatin terhadap fakta bahawa ia akan mengganggu rakan-rakannya dan keluarga tercinta daripada dia berfikir tentang dirinya sendiri. "

St Petersburg, 1911

Tonton video itu: History of Russia Part 3 (November 2019).

Loading...